Tuesday, July 7, 2015

Bila Dhia Naik ‘Keretapi’

Semalam aku naik STAR ke KLCC,selepas bertahun-tahun aku tak menaiki kenderaan awam jenis tren.Kali terakhir rasanya zaman aku study part time dulu.Pergi Aquaria KLCC tahun 2009 rasanya.Betul dak kat KLCC?Aku dah lupa dah ni.
Sebelum aku cerita panjang lagi,aku nak bagitau yang sebenarnya aku amat-amat tak suka ke KL.Sebab aku rasa lemas.Lemas dengan keadaan trafik,lemas dengan kesibukan kota,lemas dengan temponya yang pantas dan yang utama sekali lemas dalam lautan warga asing.Terus terang aku tak rasa KL tu macam metropolitan dalam negara yang bernama Malaysia.Apa taknya,65% muka-muka yang aku nampak rasanya bukan muka-muka tempatan.Bagi aku pemandangan tu bukanlah pemandangan yang seronok untuk dilihat.Tak enjoy langsung.Cerita lah kat aku keseronokan KL tu apa dia..huhu.
Oklah,tujuan aku ke KLCC atau tepatnya Avenue K sebenarnya nak tukar baju raya yang wife aku beli dari Chenta Qaseh.Terlebih gedobos pulak padahal dah siap ukur sebelum beli online.Malam Sabtu kelmarin kitorang cuba nak tukar di booth Chenta Qaseh kat bangunan MATRADE.Ada ekspo raya kot.Sekitar Masjid Wilayah,keadaan trafik agak teruk sebab banyak kereta diparkir tepi jalan utama.Tak apalah,mungkin depan sikit menghala ke bangunan MATRADE tu dah tak sesak.Kebetulan pula ada kerja-kerja menaiktaraf menyebabkan satu lorong ditutup.Barangkali itulah punca sesaknya.
Makin bergerak menjauhi masjid,makin banyak kereta yang parking tepi jalan.Hairan jugak ni.Yang keluar dari kereta takde rupa gaya nak ke masjid pun.Rupa-rupanya kereta orang-orang yang bershopping didalam MATRADE.Me’ nate betul.
Dek kerana sesak yang teramat,dan bangunan MATRADE pun nampak jauh lagi nak menapak kedalam,aku terus set GPS balik rumah.Habis cerita.
Pagi-pagi Ahad,kitorang anak beranak naik STAR aje.Lagi senang.Lagipun anak aku yang sulung suka sangat dengan keretapi.Aku pun seronok juga dapat bawa dia merasa naik tren,cuma kesian sikitlah,terpaksa berdiri dalam keadaan tren yang penuh sesak.
Sampai kat Avenue K,kitorang betul-betul buat urusan tukar baju saja,tak minat nak ronda-ronda….
Perjalanan balik lebih teruk sesaknya.Dengan bau-bauan yang pelbagai datang dari macam-macam jenis bangsa,haha!Tetiba,aikkkk!Bau petai pun ada?Dari mana datang plak ni?Memang malam tu aku ada makan sambal bilis petai,tapi takkan plak masa ni baru nak terbau?
Ahhhh…orang lain punya bau ni…sebab baunya kejap-kejap je datang.Kalau bau aku,mesti la sepanjang masa aku yang terbau.
Lebih kurang lepas tiga-empat stesen,manusia pun berkurang..Bolehlah aku dukung anak perempuan sulung aku ni.Dapat juga dia tengok pemandangan kat luar.Sekali aku angkat…..choiiiiii!Dia berak rupanya!Patut la bau tahik.Masalahnya kenapa bau petai???
Aku terpaksa turunkan dia balik dan duduk dikerusi.Dia tak boleh duduk,kena denda berdiri sebab berak.
Anak perempuan aku ni memang stail dia berak sebaik saja kenyang makan sesuatu.Lepas siap tukar baju wife aku,aku singgah 7-Eleven belikan dia sekotak Dutch Lady Strawberry dengan roti sebelum balik.Kesian sebab dari pagi takde apa yang masuk perut dia.Tapi itulah,makanan yang kuberi,dibalas tahi didalam diapers.
Sebelum aku habiskan entri ni,aku nak cakap sikit yang pengangkutan awan jenis tren memang bagus.Harap dapat dikembangkan lagi ke tempat-tempat lain dengan frekuensi yang lebih kerap.Yang tak bagusnya cuma kemudahan awam ni dimanfaatkan oleh warga asing.Terutamanya mat Indon.Stail masing-masing dah macam Jakarta diorang buat.Aku rasa mat-mat Indon ni syok duduk Malaysia pasal ni la.Kemudahan banyak,rejeki juga banyak.Kat Jakarta takde LRT kan?
Dalam novel Ayat-Ayat cinta lagi kelakar,orang Arab bangga dengan sistem Metro,katanya sama maju macam Paris.Padahal aircond pun takde,hahaha!
Post a Comment

Post a Comment