Tuesday, July 18, 2017

Komentar Axia:Selepas 3 Tahun

Sekitar September 2014 dulu aku pernah tulis satu artikel berkenaan Axia (http://blog5zal.blogspot.my/2014/09/komentar-axia.html?m=1).
Di perenggan akhir aku ada tulis kebarangkalian untuk Iriz merebut pasaran kereta kompak amat tinggi.Sebabnya aku yakin dengan spesifikasi Iriz dan harga yang berpatutan,sepatutnya Iriz laku keras dengan mudah.
Hampir 3 tahun berlalu, baru-baru ni aku terbaca laporan jualan suku kedua Perodua dimana semua modelnya (Myvi,Alza,Axia,Bezza) mendahului carta jualan untuk kelas masing-masing.
Apa sudah jadi dengan Iriz?
Sentimen sejarah sekali lagi menghantui Proton. Isu kualiti, alatganti dan masalah-masalah remeh masih lagi belum berjaya diatasi. Gamechanger yang diwar-warkan masih belum menampakkan hasil.

Kita tinggalkan Proton dan masalahnya untuk diselesaikan pakar-pakar automotif tempatan. Aku cuma nak cerita sikit pasal Axia facelift yang aku beli bulan puasa hari tu.
Rasa macam dah ada tulis, tapi ulasan dari segi teknikal belum ada.
Ok,Axia yang aku beli adalah versi G Auto. Senang cerita versi pertengahan. Axia versi facelift ni diberikan enjin baru yang hanya lebih 1hp berbanding versi awal.Dari segi kuasa, cukup seadanya untuk bergerak lancar dan agak lincah di kawasan bandar.
Tapi Axia menghadapi sedikit masalah kekurangan kuasa yang ketara untuk perjalanan yang banyak mendaki, terutamanya kalau salah strategi. Aku biasa pakai kereta enjin kecik, dan sedia maklum kalau enjin kecik ni torknya pun ciput je. Selalunya aku gunakan momentum, yakni sedia dengan kelajuan yang agak tinggi semasa permulaan mendaki dan cepat-cepat menukar gear rendah sebelum banjaran tork menurun.
Kadang-kadang skil ni tak menjadi juga kalau ikut belakang kereta yang lembab mendaki bukit. Masa ni la rasa betapa beratnya Axia untuk diperah tenaganya.
Aku rasa talaan nisbah gear Axia disusun untuk kesesuaian dibandar dan lebuhraya.
Ya,lebuhraya atau bahasa Banjarnya highway. Macam tak betul je kan? Itulah realitinya. Sebenarnya Axia sedap dipandu dilebuhraya sebab nisbah akhir dia kecik. Pandu jauh memang puashati lah, enjin pun tak barai diteran, bahanapi pun jimat. 
Dari segi interior, unit audio Axia dilengkapi port USB yang dah jadi asas wajib untuk kereta sekarang. Walaupun bunyinya tak la padu mana tapi ok lah. Satu lagi kalau kita lupa tutup lampu bila matikan enjin, automatik lampu akan tertutup sendiri. Tak ada lagi isu bateri kong sebab tak tutup lampu.
Apa yang tak bestnya pulak ialah tuil untuk penutup tangki minyak agak jauh tersorok. Tangan aku yang besar ni memang tak lepas nak seluk. Walaupun secara lojiknya pengguna akan buka pintu untuk isi bahanapi, bagi aku ada baiknya tuil tu diletakkan di tempat yang mudah dicapai.
Satu lagi bahagian tengah stereng dia agak tajam sikit. Aku kalau genggam stereng, ibu jari aku sangkutkan kat spoke stereng. Kalau permukaan dia agak smooth, tentu lebih baik.
Lain-lain ok, terbaik untuk wang. Cukup sifat untuk dijadikan kenderaan harian setakat ni. 
Ok,bai.

Post a Comment