Monday, January 18, 2016

Penutup Tahun 2015 (Pending...)

Assalamualaikum,
Mohon maaf  banyak-banyak sebab amat jarang update tahun ni.Kekadang bila jumpa benda menarik untuk ditulis,masa pula tak ada.Ini pun curi-curi sikit masa waktu petang sementara internet tengah down.

Tanpa membuangkan masa,aku teruskan kepada point bebelan aku untuk kali ni.Dua benda yang aku rasa nak cerita iaitu pasal Terminal Jengka Sentral dan juga Proton Persona.

Bagi sesiapa yang duduk disekitar Jengka,kampungnya di Jengka atau adik-adik yang bekajar di UITM Jengka,mesti biasa dengan Terminal Jengka Sentral ni.Terminal ni adalah bangunan baru yang dibina untuk menggantikan terminal bas lama yang tidak lagi sesuai menampung keperluan semasa.Secara umumnya Jengka Sentral menempatkan kaunter tiket bas,premis-premis perniagaan,medan selera dan sebuah pusat bowling di aras atas.

Selepas bangunan ni siap awal tahun 2015( kalau tak silap ),hujung minggu lepas merupakan kali pertama aku memasuki bangunan berkenaan.Masa mula-mula Terminal Sentral ni siap,aku rasa terminal ni memang cantik dan memadai untuk memenuhi keperluan pengguna.Terutamanya impression bila dipandang dari luar.

Bila aku masuk kedalam untuk ke pusat bowling, keadaan dalaman agak menyedihkan.Lot-lot kedai masih banyak yang kosong,eskalator yang tidak berfungsi,kebersihan toksah cakaplah,bersepah tahi burung di lantai dan hand rail tangga serta medan selera yang kelihatan hidup segan mati tak mahu.

Persoalan pertama,bangunan Terminal Jengka Sentral ni dibawah pentadbiran siapa?Majlis Perbandaran?Kalau dibawah Majlis Perbandaran,mohon pihak berkenaan melantik kontraktor kebersihan dan penyelenggaraan untuk memastikan bangunan baru ni menjadi petunjuk tahap kebersihan Bandar Jengka.Katakanlah pelancong/orang luar datang dengan bas,tak malu ke benda pertama yang orang nampak ialah terminal bas yang selekeh?

Bila kebersihan dan fasiliti terjaga dengan baik,secara perlahan-lahan peniaga mula memenuhi lot-lot kosong dan terminal Jengka lebih meriah dengan pengunjung.Sayang sungguh infrastruktur macam ni tidak ditadbir dengan baik.Akan datang entah macamana pula dengan Stadium Jengka yang bakal siap tak lama lagi.

Next.

Sudah hampir tiga minggu aku menjaga sebuah Proton Persona 1.6 Manual basic tahun 2008.Ownernya siapa tak perlulah aku cerita sebab kereta tu dalam proses hendak dijual.Sementara menunggu pembeli,ada la beberapa kali aku pandu dan paling jauh aku drive balik Pahang.Dengan mileage sekitar 142k,’usia’ kereta ni sedikit muda berbanding Myvi aku yang didaftarkan tahun 2009,tetapi dah berjalan sejauh 220k kilometer.
Dua perkara sahaja yang aku suka dengan Persona ni iaitu gear shifting yang terasa pendek dan juga penyaman udara yang sejuk gila.Yang lain,maaflah.Samada isu kualiti atau kereta tu memang tak sesuai dengan aku.

1.Interior
Aku mulakan dari interior dulu.Posisi memandu ok,cuma saiz badan aku agak menyukarkan aku keluar masuk sebab peha tersangkut stereng.Wife aku pun mention perkara yang sama sebab posisi yang ‘mendap’ menyukarkan proses keluar masuk.Meter bahanapi pulak agak sewel.Bila enjin dimatikan,meter tak mau naik dah walaupun bahanapi penuh.Dalam keadaan paras bahanapi kurang ( 1/8 tangki) sebelum dimatikan enjin,esok pagi meter tunjuk ‘E’ dengan lampu amaran menyala.Petrol hilang ke cmana?
Biasanya penunjuk simbol pam petrol kat panel meter ada anak panah kan yang tunjuk kat sebelah mana posisi untuk mengepam bahanapi.Kiri atau kanan.Agak pelik bila anak panahnya tak ada.1st time memandu memang agak kalut sikit.
Bunyi reverse sensor sangat perlahan.Mula-mula aku ingat rosak,rupanya ada berbunyi tapi halus benar bunyinya.Seram aku tiap kali nak reverse kereta ni.

2.Sistem audio
Pada trim pintu depan kelihatan grill speaker,tapi tak bunyi langsung.Faulty atau memang standard tuningnya macam tu aku tak pasti.

3.Handling
Bila sebut soal ride and handling,ramai yang akan puji Proton.Barangkali benar.Kali terakhir aku memandu Proton dengan sedikit gila di Lebuhraya Karak ialah dengan menggunakan Satria.Memang melekat.Tapi masa tu belum zaman Lotus.Sekali lagi aku agak pelik dengan behaviour Persona yang aku pandu ni.Cengkaman di selekoh agak baik,tapi sedikit liar dan kurang accuracy.Ditambah lagi dengan suspensi yang lembut,olengannya agak terasa.Bila dalam keadaan macam ni,agak sukar untuk menjangka limit yang boleh diterima oleh tayar.Pendek kata boleh berlaku overkonfiden disitu.Buat pertama kalinya wife aku mengadu agak mabuk dengan suspensi lembut.
Macamanapun aku tak meletakkan sepenuhnya pada kesalahan teknologi.Memandangkan kereta tu agak berusia,mungkin ada mana-mana wear & tear yang menyebabkan kejituan pemanduan terjejas.

4.Enjin/Ruang enjin
Pertama kali aku belek enjin Campro,pada aku enjin tersebut ‘bulky’ untuk sesaran sebesar 1.6 liter.Respon dan tork pertengahan bagus cuma final ratio gearnya bagi aku agak besar.Pada 100kmj,meter rpm menunjukkan bacaan 3000rpm.Untuk kereta bersesaran 1.5 liter keatas,sepatutnya rpm berada sekitar 2600-2700 rpm.Bayangkan pengurangan 300-400 rpm ni boleh menjimatkan berapa banyak petrol.

Di perenggan kedua tadi aku ada sebut pasal shifting gear yang pendek.Agak seronok bermain gear sebab pertukaran gear terasa solid,malangnya menurunkan gear tidak seronok langsung.Maksud aku feel solid tu sedap,tapi gear susah untuk dimasukkan.Rugi 1/2 second kat situ macam klac terlalu pendek sedangkan klac cukup panjang.Entah dimana silapnya tak tahulah.1/2 second kalau speed 120kmj,dah masuk selekoh lewat sangat dah tu.

Satu pemandangan yang menarik perhatian aku ialah susunan pulley-pulley alternator,pam power steering,kompressor air cond dan pam air.Unik sungguh.Sehelai belting menjalankan empat kerja tu aku tak hairan.Yang aku rasa pelik sikit ialah posisi tensioner.Posisinya menyebabkan belting dipaksa untuk ‘bend’keluar dan kedalam dengan maksimum.Mungkin untuk mencapai surface contact maksimum pada kesemua pulley.Dalam keadaan tekanan kerja semacam ni satu saja tekaan aku,jangkahayatnya tidak panjang.

Untuk yang terakhir,aku perasan saluran tabung air untuk wiper dan berbalut plastik dan diikat getah.Jangkaan aku mungkin tudungnya hilang.Rupa-rupanya dah reput dan patah.Aduhai….Aku rujuk kat member yang pernah pakai Gen2,memang cepat reput benda tu.

Kesimpulannya macam nilah,mungkin kereta ni memang tak sesuai dengan aku.Orang lain pakai mungkin ok,aku pakai plak yang dah berusia,so agak tak adil kalau aku menyalahkan kualitinya…


Sekian,jumpa lagi tahun depan,:) (Dah 18 hari di tahun 2016)

Post a Comment