Friday, June 14, 2013

Suam Kuku;Reaksi Dari Seberang

Untuk bacaan level ayam dan kambing,level prebet pun mungkin tergelak je baca tulisan aku ni.

 

Surat Dari Tanah Seberang   Kaskus - The Largest Indonesian Community

Sebenarnya aku tak pasti macamana nak memulakan entri ni.Intro panjang lebar pun kalau orang tak faham apa aku nak sampaikan tak guna juga.Macam ni lah,kisahnya bermula kelmarin bila aku terbaca emel dari adamindra.m@gmail.com menyatakan surat aku yang dipublish di blog om jagpan bagus katanya,kemudian disusuli emel dari deddy yanto.Mereka sangat bersopan santun.Terima kasih.

Jenuh aku fikir surat apakebenda yang saudara adamindra ni maksudkan.Rupanya emel aku kepada admin blog pertahanan Indonesia iaitu analisisalutsista telah dipublishkan.Seperti biasa,jika melibatkan soal hubungan Malaysia-Indonesia,cepat saja jadi hot walau bicara soal makanan sekalipun.

Nak ditambahkan panas lagi,kemudian surat aku tu dipublish pula ke forum kaskus kolum Militer.Boleh tahan la forum kaskus tu kot,maybe glemer macam lowyat kat sini.Apa lagi kalau tak kena taji dengan geng forumer RI.Tapi tak semualah,masih ada yang berjiwa neutral macam aku.Boleh dikatakan aku rasa agak lucu dan sedikit terkejut bilamana emel picisan dari seorang blogger kepam ni diambil serius adminnya.

Apa agaknya kandungan surat aku tu?Kalau nak baca,klik la link yang aku highlightkan tu,segan pulak aku nak paste kat sini.Tujuan aku mengemel admin blog pertahanan Indonesia tersebut adalah kerana aku mengharapkan beliau membalasnya dengan emel juga dan menulis jawapannya berdasarkan sudut pandang peribadi beliau.Maksud aku heart to heart talk.

Antara ringkasan emel aku kepada beliau ialah teguran berkenaan tulisan beliau yang kebanyakannya memanaskan hubungan Malaysia-Indonesia terutamanya soal kedaulatan dan aset negara masing-masing.Kemudian aku menyelitkan sedikit tanggungjawab sesama Muslim dan peranan penulis dalam memupuk keharmonian dua negara.Aku bukanlah orang yang tinggi ilmu agama untuk menasihati orang itu dan ini,tapi asasnya beliau seorang Islam dan bila mengharapkan keredhaan Allah S.W.T untuk kesejahteraan Indonesia maksudnya dia yakin dengan agama yang dianutinya.

Bukan sedikit komentar dalam thread Kaskus sepanjang lima page(setakat malam tadi) itu yang mempertikaikan kewajaran aku mengaitkan agama Islam dan keharmonian hubungan dua negara.Ada sesetengahnya berkata,agama bukan alasan untuk mengklaim sesuatu milik orang lain.Betul.Agama apapun mencuri tetap salah.Tapi harus sedar klaim dan curi itu besar bezanya.Soal ini aku tak boleh komen panjang.Buat apa bising-bising sedangkan semuanya sudah diputuskan oleh ICJ.

Ok,respon yang diterima dari komentator rakyat RI ada pelbagai.Kebanyakannya tegar nasionalisma dan aku respect itu.Serius.Situasinya jauh berbeza dengan Malaysia.Rakyat Malaysia juga tinggi patriotismanya,cuma nisbah perbezaan penduduk antara Malaysia dan Indonesia terlalu besar.Indonesia berkeluasan 1.9 juta kilometer persegi dan didiami lebih 238 juta penduduk berbanding Malaysia yang berkeluasan 330 ribu kilometer persegi dan hanya didiami 29 juta orang.

Jadi dari nisbah perbezaan yang amat besar ini menampakkan kekuatan nasionalisma yang tidak seimbang,sedangkan jika 1:1 mungkin sama saja.Kalau baik disini cuma 1,disana 10 kali ramai baiknya,begitu juga yang ‘nakal’.1 Malaysian nakal,dibalas 10 kali nakal Indonesian.Normal begitu,mana mungkin semuanya baik dan sopan budi bahasa.

Tetapi counter attacknya di ruang komentar masih lagi seputar soal budaya,TKI,Ambalat,anak emas Britain,pengkhianatan,Global Firepower ranking dan bla,bla,bla…

 

-Culture?kalau aku etnis Jawa,apa salahnya aku makan tempe made in Johor?

-TKI?100 dihantar pulang,seribu lagi datang tidak diundang.Salah siapa?

-Pengkhianatan?Pengkhianatan apa ya.Malaysia tidak pernah menjadi milik Indonesia.

-Global Firepower?Cuba kira GDP Indonesia kalau Indonesia hanya seluas Malaysia.

 

Ambalat atau Sipadan-Ligitan kira ok la lagi kalau nak panas pun tapi kalau dikatanya Malaysia penjilat British?What the fuuuuu!!?Aku juga orang muda,tapi aku tak sebodoh itu untuk melatah tak tentu hala.Ada masalah dengan negara jiran?Sila terjun bangunan.Baik fikirkan kerjaya dan keluarga sendiri.

Cuba la jolok Singapore,buat rally julang buluh runcing lepas tu jerit Singapore penjilat US& Israel.Kalau ada kedutaan lagi baik,sila baling tahi masing-masing.Agak-agak nampak macam manusia bertamadun tak?Maaf cakap,dalam emel aku tu pun aku bagitahu yang keturunan aku memang berasal dari Indonesia.Aku tak kata semua Indonesian bersifat macam tu,masih ada yang percaya kesejahteraan hubungan antara dua negara ini masih berbaloi untuk dipertahankan,tapi jumlah yang sedikit ini terlindung oleh ramainya mereka-mereka yang mudah dibakar api provokasi.

Aku akui,ada juga penulisan aku yang menjentik soal alutsista TNI,cuma aku bukanlah jenis ekstremis,mempertikai atau menghina aset negara lain,menunjuk-nunjuk kepelbagaian koleksi rudal dan sebagainya.Sebahagiannya adalah sindiran untuk Malaysia yang masih belum setara Indonesia dari segi keseriusan industri pertahanan tempatan.Itu sahaja,dan tahniah Indonesia dalam aspek pembangunan industri militer.

Soal cermin diri sendiri dan selesaikan masalah sendiri sebelum berkomentar tentang negara lain adalah umpama pepatah Melayu,”menepuk air didulang,terpercik ke muka sendiri”.Siapa lagi yang dahuluan terlebih sensitif soal tetangganya?Sila jawab.

Cukuplah jawapan aku setakat ini.Kalau dalam thread militer Malaysia aku melatah terlebih-lebih dengan komen dari seberang,aku sendiri malu dan rasa rendah diri.Sebabnya majoriti rakyat Malaysia sangat cool.Komentar dengan fakta.Paling bangang pun sangkut dengan politik yang sama saja dua kali lima.Susah la nak jumpa komen menghina Indonesia.Katakan topiknya adalah berkenaan misil Sukhoi MKM,tetiba ada yang komen,’mati lu Indo****l!Memang bangang manusia itu.Buat malu kaum je.

Sebelum selesai entri ni ada baiknya aku tegaskan,percayalah yang agamamu akan membawa keharmonian dan tolong sedar siapa akan bermanfaat besar sekiranya dua negara ini bertelagah.Bila itu terjadi apa faedah untuk sang penulis provokasi?Dapat *bisjut?

 

*Disengajakan eja macam tu.Harap maklum.

Post a Comment