Monday, February 4, 2013

Syok Juga Toyota Vios Ni

Vios

Lama juga rasanya aku tak menulis pasal kereta.Kali ni aku nak cerita sikit pasal Toyota Vios@dugong(kata komentator di blog paultan).Sejak dari model pertama sampai sekarang entah berapa kali facelift,lima,enam kali kot.Boleh kata tiap tahun muka lain-lain.Pertama kali Vios generasi kedua keluar,serius huduh yang amat bontot dia.Bertahun jugak la baru nampak ok dan akal aku boleh terima.

Hujung minggu lepas aku balik kampung dan aku mengujipandu dugong J,kelas paling basic dalam keluarga Vios.Ke’basic’an siri J ni aku tak pasti sangat,maybe interior material,audio control kat stereng pun tak ada dan unit hiburan asas dengan 4 speaker.Lain-lain malas pulak aku nak Google.Selebihnya sama je,enjin 1NZ-FE 1.5 DOHC VVT-i 109ps dengan tork 142Nm@4200rpm.

Mula-mula ujipandu aku dulu sekitar Kota Damansara,terasa pickupnya agak lambat dan sedikit berat kalau dibandingkan dengan Myvi rim 17 tutup aircond.

Ada dua kemungkinan berlakunya berat sebab masa tu tiga orang dewasa ada dalam kereta dan satu lagi yang paling berat,ada beras 100kg dalam bonet,haha!Memandangkan pemanduan sekitar bandar,pengunaan satu-satu gear pun pendek je.Model yang aku uji ni versi manual,lupa pulak nak cakap.Biasanya kereta sedan ada sikit feel macam berat,tapi tak sebenarnya sebab nisbah gearnya diatur lebih kepada pemanduan lebuhraya.

Semalam ujipandu dengan kondisi jalanraya yang pelbagai iaitu Lebuhraya Karak dengan laluan berselekoh,Lebuhraya Pantai Timur yang lurus tapi berombak dan juga jalan kampung Jengka-Kota Gelanggi yang baik sedikit dari jalanraya di Afghanistan.

Pertamanya aku nak highlightkan tentang handling.Aku bukan nak sebut handling kategori trek Sepang.Maksud aku handling sebuah sedan yang selesa untuk mengharungi kepelbagaian variasi jalanraya yang aku sebutkan diatas.Ini adalah kali pertama aku memandu kereta yang menggunakan EPS(Electric Power Steering).Oleh kerana itu,aku cuma boleh membayangkan feel pemanduannya hampir seperti stereng Logitech untuk game Gran Turismo.

Sistem EPS membantu ketika parking,tetapi semasa pemanduan agak laju,stereng menjadi berat untuk kestabilan.Memang syok,solid.Patutnya aku terus cakap syok dari awal,tak payah eksplen sampai Gran Turismo bagai.Ditambah lagi dengan sistem gear dengan batang pendek,macam short shift plak rasanya.Tukaran gear terasa sikit macam ‘bergetah’ mungkin sebab masih baru+sistem linkagenya dalam ruangan enjin pun nampak complicated.

Masih lagi bab handling.Walaupun dugong menggunakan sisten gantungan torsion bar dibelakang,ianya masih sangat memadai untuk kegunaan berlumba biasa.Maintain speed sekitar 120-130kmj di LPT dan Karak tidak menjadi masalah langsung.Cukup sedap,sampai selekoh turun gear empat dan terus tekan minyak lagi sambil melayan selekoh.Brek?Tak payah.Tunggu sampai plaza tol je.

 

Vios Engine

Keduanya,enjin.Rasanya enjin 1NZ-FE memang dah lama digunapakai,boleh dikatakan enjin lama.So what?Tork yang mencukupi dan fuel consumption yang jauh lebih jimat dari Myvi,buat apa buang duit R&D enjin baru?Masa trip ke Alor Star dua minggu lepas,Myvi aku dan Vios dugong J sama-sama isi penuh di Batu Caves,dua-dua kereta full load.Sampai depan homestay Hutan Kampung Alor Star,Myvi tinggal dua bar,Vios ada empat bar lagi selepas mengharungi jarak lebih 420km.

Tank Myvi 40 liter,tank dugong 42 liter,beza 2 liter sahaja.Serius fuel efficient 1NZ-FE ni.

Satu lagi yang aku perasan,layout enjin agak berlainan.Aku tak pasti juga sejak bila Toyota pakai format intake depan,ekzos belakang.Macam K20A plak susunannya.Mungkin aliran udara dari grill depan akan menyejukkan intake manifold.Khabarnya layout macam ni dapat memperbaiki tork low dan mid range.

Kebaikan tork yang bagus ketika low dan mid range ada kena mengena dengan penjimatan bahanapi.Nisbah gear dapat dioptimumkan untuk kuasa dan pecutan.Sebagai contoh enjin Myvi K3-VE pada kelajuan 100kmj berputar pada kelajuan 3000rpm.Vios ‘cuma’ memerlukan 2600rpm untuk kekal pada kelajuan 100kmj.Kurang pusingan bermakna kurang telan bahanapi.Simple.

Dari segi kuasa memecut dan mendaki,boleh dikatakan sedap jugalah.Sebelum ni kalau dengan Myvi aku,biasanya aku peram gear empat dari bawah bukit sebelum kepuncak terowong Karak.Tengah momentum sedap tu kalau ada kereta yang lembab duduk lorong paling kanan,terpaksa juga switch gear tiga sambil menyumpah.Vios pulak paling rendah sampai gear empat sahaja,cukup gagah mendaki bukit sampai ke terowong.Tapi semalam ada sebijik Mazda 5,sambil maintain naik bukit,boleh accelerate lagi.Power sungguh.

Konklusinya,agak best juga dugong ni sebenarnya walaupun harga paling basic RM73k.Tapi aku teringat kata-kata editor majalah Kereta,pasal apa ramai pakai Vios atau Hilux?Sebab enjin Toyota ni ‘kalis peluru’ katanya.Start terus jalan,tak payah warm up.Amalan karut je warm up enjin ni.Aku tak tipu.

Untuk hasil ujipandu yang lebih menyeluruh,carilah di Internet.Aku tak rajin pulak nak mengomen pasal kenapa material dashboard nampak macam murah,besi gred apa dia pakai,crash test berapa bintang,kenapa bontot Vios tak lawa,pasal apa orang panggil dugong dan sebagainya.Sekian terima kasih!Smile

Post a Comment